//
you're reading...
Kenari

Macet Bunyi, Tny Knp?


Seorang teman lama belum lama ini menghubungi sy melalui SMS, kurang lebih isinya begini “sob…mo ngerawat kenari gw ga? gw dah kesel ! kenarinya ga mo bunyi lagi ! cape gw…” Terus sy balas ” maksudnya ngasih atau maksa jual ke ane nech… lalu teman sy kembali membalas SMS sy “ Free…Ambil ke rmh sekarang kalo mo..!!!, itulah beberapa kutipan isi SMS’an dengan seorang teman lama sy. ceritanya sy lanjutkan, setelah SMS itu, sy lalu berpikir…ada rejeki nomplok nich dikasih kenari gratis, tp hari itu sy ada kerjaan jg, jadi tidak bisa langsung meluncur ke rumah teman sy itu, bukan sengaja untuk mengambil kenari yg mau dikasih itu,[sok jual mahal, hehehe] tp memang sy sudah lama tidak pernah mampir ke rumahnya lagi seperti dulu, karena dari dia juga yg membuat sy makin kejerumus kedunia perkicauan ini, dulu sich masih sering main kerumahnya, apalagi memang jalur pulang kantor sy memang melintasi jalanan depan rumahnya.

Setelah 1 minggu berlalu, kebetulan waktu itu hari sabtu dan sy jg libur, sy baru bisa singgah ke rumah teman sy itu. sekitar jam 9 pagi sy sampai, masih seperti dulu…diteras rumahnya digantung banyak sekali sangkar burung dari ukuran kecil sampai kandang burung ukuran 1 untuk murai batu, waktu itu yg sempat sy hitung ada 13 burung, namun dari sinilah awal keanehan sy bermulai, dari semua burung yg waktu sy lihat cuma burung jalak surennya aja yg mau bunyi, yg lainnya diam seribu kicau…hehehe. termasuk satu kenari yg minggu lalu yg katanya mau dikasih ke sy [ngarep.com] hehehe.

Lalu kitapun bincang-bincang santai ngalur-ngidul lama sembari minum kopi], bicara soal banyak hal lah, misalnya soal perubahan jadwal kerjanya yg sudah semakin padat dan tak menentu [ maklum kerjanya masih sama kayak sy…nguli] bicara rencana ternaklah, tentang penyakit burung, termasuk bicara soal kenarinya yg macet itu, teman sy lalu bilang ke saya jd mau bawa kenari macetnya?, setelah sekian lama ngobrol panjang lebar sebelumnya, bahwa sy coba menilai, sy lihat koleksi burung ocehan yg dia rawat sebenarnya burung yg dulunya kelas lomba atau burung yg memang punya kualitas bagus dan dibeli dengan harga yg lumayan tinggi, termasuk kenari Bon yg macet itu, khusus mengenai kenari, sy pernah tahu kenari itu adalah kenari yg sangat gacor dulunya, dan memiliki materi dan variasi suara yg sangat indah. namun setelah sekian lama dia rawat, kenari itu jadi seperti sekarang ini…diam dan lesu.

Dari apa yg sy lihat waktu itu adalah pada intinya semua burung yg dia rawat sangat kurang perhatian saja, hanya terpenuhi pakan dan minum namun kebutuhan mutlak lainnya begitu saja terabaikan, seperti mandi jemur, suplemen, vitamin dan mineral, kebersihan kandang, dll

Lalu sy menjawab pertanyaan teman  sy itu…dan jawabannya adalah…ga dech, kenarinya dipelihara aja lg, tp perawatannya saja yg harus mulai dirubah. lalu teman sy bilang ” iya sech, sebenarnya sich sayang banget burung-burung ane ini…ga kerawat, penyakitan dan macet bunyi semua, karena waktu ane ga byk kyk dulu, pg-pg masih bisa mandi jemur, sabtu minggu msh libur, pulang ngantor masih sore, nah kalo sekarang ?!? ane udh ga bisa ngomong dech ! pg buta sdh hrs berangkat kerja, pulang udh tengah malam, sabtu minggu kadang msh masuk kerja, dirumah jg ga da yg seneng dan ngerawat burung…kacau !!!

Sebenarnya permasalahan yg dia hadapi tentang burung ocehannya yg macet bunyi sudah dia jawab sendiri. dan sy rasa kita semua pun pernah mengalami hal serupa, apalagi bicara soal hobby burung, pasti kalau boleh jujur kita akan selalu NAFSU dan ingin merawat begitu banyak semua burung yg kita mau.

Singkat cerita kenari yg macet itupun tidak jadi sy bawa pulang, namun dari cerita diatas ada beberapa point penting yg bisa sy dan kita ambil bersama, dalam konteks hobby, bahwa kita harus menyeimbangkan yaitu NAFSU dan WAKTU !!!

* NAFSU

Nafsu tetap saja menjadi hal yg sangat berbahaya jika sudah mulai mengarah ke arah yg tidak seimbang, artinya jika sulit dikendalikan maka nafsu akan menjadi beban dan penderitaan…hehehe. hubungannya ke hobby mengoleksi burung, terkadang kita ingin mengoleksi begitu banyak burung kicauan, apa lagi bagi kita yg punya bugdet lebih yg dikhususkan untuk hobby yg satu ini [tp jgn beli manuk bisa tp beli susu anak sulit yach…hehehe] tapi tanpa kita sadari hari demi hari koleksi kicau kita kian bertambah banyak dan kita harus tetap memperhitungkan segala hal berkenaan dengan hobby kita ini, [Asli…pengalaman pribadi sy]. membeli burung yg kita suka seberapa banyak dan berapa harganyapun mungkin kita sanggup beli, tapi pertanyaannya? setelah burung – burung yg banyak itu kita peroleh…adakah WAKTU kita untuk mengurusnya???

* WAKTU

Ini juga berdasarkan pengalaman sy pribadi loch…hehehe. Dulu…bagaimana keteterannya sy untuk mengurusi begitu banyak burung kicauan yg sy miliki. padahal disisi lain kita harus berangkat kerja sudah pagi-pagi sekali dan pulang kerja sudah malam, terkadang juga waktu libur pun kita harus tetap mengejar sesuap nasi…hehehehe. itu jg yg waktu itu teman sy alami, atau juga yg rekan-rekan semua alami saat ini. karena sudah menjadi hal yg mutlak bahwa burung yg gacor atau rajin berkicau adalah burung yg pastinya sehat secara fisik dan mental, tercukupi semua kebutuhan pokoknya seperti mandi jemur, suplemen yg cukup dan teratur, kebersihan sangkar yg harus terjaga bersih setiap harinya, dll. tetapi dengan waktu yg sangat terbatas untuk menyentuh burung-burung itu bagaimana kesenangan memelihara burung kicauan itu bisa kita nikmati, karena sudah dipastikan burung-burung yg tidak terawat baik, hanya akan membuat burung-burung itu macet bunyi, terserang berbagai macam penyakit, dan seterusnya mungkin mati. sudah kita ketahui bersama untuk menjadikan seekor burung kicauan dalam kondisi sehat, gacor dan top perfomance tidak hanya cukup dengan hanya terpenuhinya kebutuhan pokok, penunjang, dan pelengkapnya saja namun diperlukan juga sesuatu yg bernama EKSISTENSI yg bertetapan dan terus menerus dalam merawat koleksi kicau kita itu sendiri.

About pondokenari

Salam Kicau... Kicauan burung kenari akan selalu menenangkan hati....

Diskusi

7 thoughts on “Macet Bunyi, Tny Knp?

  1. solusi’a gmn om?
    ane bru aja beli kenari tp macet bunyi’a air mancur ajj bru setengah ane beli postur ajj

    Posted by tmk | 4 November 2012, 4:30 PM
  2. tolong om aq kmren beli kenari di kioas ktanya burung itu gacor ya aq beli setelah di rumah aq liat kakinya ada jamurnya ya aq kasih garamycyn setelah jamurnya ilang kok g bunyi2 ya om tolong pencerahanya om

    Posted by do2 | 8 Oktober 2012, 3:01 AM
  3. betul betul betul… saya baru 1bln ini hoby burung, rencana nya mau punya 7 – 10 burung kicau, tp setelah baca artikel di atas saya jd berfikir kembali, makasi ya…
    tp nafsu ga bisa jga di tahan kadang2, klo ada burung gacor, berkelas dan murah…. masih bisa difikir2 lg, hehe
    sukses terus pa..

    Posted by nur | 10 Mei 2012, 11:08 AM
  4. Top mas artikelnya, Numpang curhat yach mas sekalian jg mau sharing, tulisan yg mas tulis sm seperti yg dulu aku alami, dulu aku ada 9 burung, 2 ekor murai, 2 ekor cucak ijo, 1 cendet, 1 ciblek dan sisanya kenari, kr byknya wkt diluar rmh burung jd tdk keurus, byk yg akhirnya jd tdk mau bunyi, singkat cerita 6 burung aku jual, murah lg dan ga balik modal..hehehe. krn aku dr dl sng bgt sama kenari jdnya yg aku pelihara cm 3 kenari aja, ternyata benar jg apa yg mas sampaikan, aku jd lbh bs merawat kenari yg 3 ekor itu dg lbh baik, dan bs kembali gacor…pool !!!hehehe. jd point sharingnya adalah bg kt-kt yg wkt krj atw lbh byk wkt diluar rmh, lbh baik merawat beberapa burung aja, ya namanya hobby yach, susah utk bilang ga! hahaha. namun ga ush byk yg ptg burung sehat dan gacor…kr pd intinya hobby jgn jd bebanlah…hehehehe. benar ga mas.

    Thx mas dan sukses utk pondok kenari bird farm.

    Posted by Karel Parengkuan | 5 April 2011, 6:36 AM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: